Friday, July 21, 2006

 

 
Aku paling suka malam..
Bukan malam yang masih baru…
Malam yang hampir mati…
Ketika kebanyakan orang disekitarku terlelap…
Lena dalam mimpinya….
Di saat seperti itu…
Hanya tenang yang terasa…
Ada kesunyian meraja…

 
Aku melihat sesosok tubuh…
Bentuknya sempurna…
Dan samar ku lihat…
Ada kesedihan dimatanya…
Ingin ku bertanya…
Tapi aku terpaku…
Tak bisa mendekatinya…
Juga tak tahu bahasanya…
Lagi pula… memang bukan tugasku…
Tugasku hanya memberi keteduhan…
Menentramkan tanah pijakanku…
Menahan siraman hujan…
dan terik sinar matahari….
Sampai aku tak mampu menumbuhkan ranting baru….
Atau angin meniupku…
Atau manusia menebangku…..

 
Kalo kita bicara cinta,
Maka kita harus bicara pengorbanan,
Kalo kita bicara hak,
Maka kita harus bicara kewajiban.
Kalo kita bicara kemajuan,
Kita harus bicara kemauan, usaha, dan kerja keras,
Tapi kita cuma bisa bicara…

 
Ada lagu….
Tentang guru…
Yang bisa bikin terharu…
Tapi itu dulu…
Ketika bangsa kita cuma mikir gimana bikin maju….
Sekarang nggak gitu..
Yang dipikir cuma satu…
Saku….
Jadi malu…..

 
Siapakah pahlawan…?
Atau apa tepatnya pahlawan itu…?
Kalo menurut buku buku gue gak ngerti….
Yang gue ngerti bahwa…
Pahlawan atau bukan perbedaannya hanya segaris tipis..
Tergantung siapa yang berkata…
Siapa yang menyebutnya…
Orang lain belum tentu setuju…

 
Dulu aku diberitahu…
Bahwa bangsaku termasuk bangsa yang hebat…
Kemudian aku semakin tumbuh…
Melihat…
Mendengar…
Menyerap…
Dan merasa…
Ternyata……

 
Wahai penguasa nan sakti
Dengarkan jerit kami
Para kurcaci
Yang hanya bisa bernyanyi
teriakkan mimpi mimpi
kami belum pernah memberi
Karena kami belum mampu berdiri
Apalagi berlari
Ingin menempuh pendidikan tinggi
Biayanya tanpa nurani
Membuat ngeri
Tapi belum tentu memberi isi
Inilah ratapan hati
Anak negeri
Di bumi nan asri
Namun hampir mati…..

 
Samudra kepercayaan telah mengering
Menyisakan ketiadaan
Dari ketiadaan tersebut
Menyembul….mewujud
sesosok bangun yang bernama ketidakpercayaan
sesosok bangun yang tiada berbentuk
Nyaris hampa
Namun nyata
Diatasnya menyala bara
Yang menyerupai mata…
Mengawasi segala
Tak pernah lena..
Siaga…. Selalu terjaga…
Bahaya…….

 
Kalo gue gak ngerti…..
Gue nanya…
Kalo dah gak ada tempat buat nanya….
Gue baca…..
Kalo semua bacaan dah terkontaminasi….
Gue mikir…
Kalo gue udah gak bisa mikir….
Mau ngadu ama siapa….???

Sunday, May 28, 2006

 

 

Thursday, May 25, 2006

 
kenapa harus ada awan....
bisa nggak kalo kita cuma liat langit biru...
cerah...
atau bayang - bayang mengikuti langkah..
atau rembulan dan bintang di langit malam yang cerah
kala sendiri..
kala sepi....
kenapa harus ada awan.....

This page is powered by Blogger. Isn't yours?